IFG Mengakhiri Kasus Pelanggaran Kekayaan Intelektual dengan Sukses di Afrika Selatan

Bakersfield, California, UNITED STATES


BAKERSFIELD, Calif., Feb. 10, 2021 (GLOBE NEWSWIRE) -- INTERNATIONAL FRUIT GENETICS LLC (IFG) Setelah beberapa tahun menghadapi tuntutan hukum yang sengit, IFG akhirnya dapat mengakhiri proses atas pelanggaran di mana ia berusaha melindungi varietas anggur miliknya di Western Cape, Afrika Selatan.

Selama tahun 2010, IFG menyelesaikan serangkaian perjanjian lisensi, penanaman, dan pemasaran dengan petani anggur segar di Paarl, Afrika Selatan, serta lembaga pertanian terkait lainnya. Dalam perjanjian tersebut, petani diberi izin untuk menanam, menumbuhkan, dan memasarkan beberapa varietas anggur IFG di Afrika Selatan, yang berhasil dilakukan selama beberapa tahun. Namun, selama pemeriksaan, IFG menetapkan bahwa petani ini telah menyebarkan secara tidak sah beberapa varietas di luar batas lisensi dan menumbuhkan serta menyebarkan varietas IFG sebelum perlindungan untuk varietas tersebut disetujui di Afrika Selatan. Setelah penyelidikan lebih lanjut, IFG memutuskan bahwa petani tersebut telah mencuri salah satu varietas dari salah satu kebun anggur pendiri IFG di California saat berkunjung dan telah membawanya ke Afrika Selatan. Di sana, anggur tersebut dicangkok, diperbanyak, dan ditanam secara komersial.

Karena petani itu telah melanggar hukum, IFG membatalkan seluruh perjanjian yang dimilikinya dengan pemegang lisensi dan meminta petani untuk menghentikan seluruh penggunaan bahan tanaman milik IFG dan menghancurkan semua bahan tanaman milik IFG dengan memotong semua tanaman merambat di bawah sambung tunas tanaman. Sayangnya, petani menolak melakukannya, sehingga memaksa IFG untuk mengambil langkah yang lebih drastis. Langkah tersebut di antaranya membekukan rekening bank dan melaporkan pelanggaran proses pengadilan atas kegagalan untuk mematuhi perintah pengadilan.

Akhirnya, ketika jelas bagi para petani bahwa IFG mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk melindungi kekayaan intelektual mereka, petani setuju dan patuh dengan memotong tanaman merambat di bawah sambung tunas tanaman pada semua varietas IFG.

Kasus ini menandai kesuksesan yang menakjubkan bagi IFG dan untuk semua pemilik hak pemulia tanaman, yang merupakan bentuk kekayaan intelektual yang sangat berharga. Penghormatan terhadap hak-hak ini memungkinkan pemulia di seluruh dunia melakukan investasi berkelanjutan, memastikan bahwa industri anggur segar memiliki masa depan yang cerah dan gemilang.

“Ini merupakan jalan yang panjang, dan kami senang bisa mengakhirinya, tapi kami tidak menyesal,” ujar Andy Higgins, CEO IFG. “Hak kekayaan intelektual kami adalah jantung bisnis kami, dan kami perlu melindunginya. Kami tidak akan ragu untuk mengambil tindakan serupa di belahan dunia mana pun jika diperlukan.”

Untuk informasi selengkapnya, kunjungi www.ifg.world

Kontak Media:

Olivia Riley
Bastion Elevate
949-522-0549
olivia@bastionelevate.com